Warga Megang Sakti Tagih Janji Bupati, Jalan Musi Rawas Mulus Merata

ONews-Id com (MUSI RAWAS)-Sejumlah Masyarakat dan Pengemudi kendaraan baik roda dua maupun roda empat mengeluh dengan kondisi jalan di wilayah Kecamatan Megang Sakti kabupaten Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan yang banyak mengalami kerusakan dan berlubang Bahkan tak jarang ada juga yang menyindir kerusakan jalan di wilayah Kelurahan Talang Ubi, dengan sebutan jalan seribu lubang, karena banyaknya lubang hampir sepanjang jalan yang ditemui.

Pantauan awak media dilapangan, Senin (9/5/22) di Jalan Tri Tunggal, RT 07 Kelurahan Talang Ubi, Kecamatan Megang Sakti Kabupatan Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan, jalan berlubang di daerah tersebut Sangat dikeluhkan masyarakat setempat

Bacaan Lainnya

Disampaikan warga Kampung Talang Ubi, Efendi saat di mintai komentarnya mengatakan, jalan kami ini ketika diguyur hujan, akan terlihat sangat banyak sekali genangan airnya yang diakibatkan kerusakan jalan yang membuat lubang semakin lebar. Apalagi lubang-lubang tersebut cukup dalam, dan sangat membahayakan pengendara yang melintasi jalan tersebut.
” Saya selaku masyarakat disini menyayangkan dengan kondisi jalan yang rusak dan berlubang Padahal, program Bupati Musi Rawas dari Hj. Ratna Machmud dan wakilnya Hj. Suwarti adalah Jalan mulus merata satu periode,” ucap Efendi.

Lanjut Efendi mengatakan, beberapa saat lalu julukan wisata jalan Seribu lubang pernah menjadi Aikon julukan daerah setempat megang sakti, namun sempat memudar karena sempat adanya perbaikan jalan, meski perbaikan hanya di sebagian jalan utama yang saat ini mulai hancur kembali.
“Selamat datang di jalan seribu lubang. Entah sampai kapan lubang-lubang itu dibiarkan,”ungkap Efendi seraya menambahkan, Ini kan sebenarnya bukan hal yang baru. Ini keluhan lama, dan selalu kita sampaikan. Tapi nyatanya tak ada perbaikan. Yang ada jalanannya tambah hancur, kalau di pikir pikir jalan ini Sanggat dekat dengan tempat tinggal wakil Bupati Musi Rawas,” jelas Efendi.

Sementara itu, Yanto, warga lainnya juga mengungkapkan senada, bahwa pemerintah diharapkan dapat mengupayakan perbaikan jalan tersebut sesegera mungkin. dengan diperbaikinya jalan tersebut, secara tidak langsung mengurangi potensi kecelakaan yang disebabkan banyaknya jalan yang rusak dan berlubang.
“cepat atau lambat pasti menimbulkan korban,” kata Yanto.

Lanjut Yanto mengatakan, apalagi ketika berkendara di malam hari. Di mana kerusakan jalan yang tergenang air tidak begitu terlihat, Kondisi inilah kemudian yang menjadi keluhan masyarakat. Apalagi, tidak ada rambu sebagai penanda kepada pengendara bahwa banyak titik jalanan rusak dan berlubang.
“Jangan tunggu korban baru ramai-ramai mau melakukan perbaikan, tolong pemerintah Jagan terkesan tutup mata, buktikan janji kampanyemu,” pungkasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.