Sisi Lain Kuala Dua Belas, Desa Viral Akibat Styro Foam, Income Puluhan Juta Hingga Rumah Mewah di Jakarta

ONews-id.com (OKI)-Desa Kuala Dua Belas Kecamatan Tulung Selapan Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) mendadak viral lantaran video berdurasi 2 menit tersebar di dunia maya. Video yang direkam orang dewasa tersebut memviralkan tiga anak laki-laki berseragam sekolah dasar (SD) sedang menyeberangi sungai dengan Styrofoam.

Video itu diposting ulang jutaan kali oleh warga net bahkan mendapat komentar oleh politikus nasional dan mantan pejabat negara.

Dibalik video viral tersebut, siapa sangka Desa Kuala Dua Belas dihuni oleh warga yang berpenghasilan puluhan juta bahkan ada yang memiliki rumah mewah di Pantai Indah Kapuk (PIK) Jakarta.

Kisah itu diceritakan Jemi Camat Tulung Selapan, Ogan Komering Ilir,Pria ini tahu betul kehidupan warga sekitar,wajar saja dia sudah bertugas diwilayah pesisir timur OKI Sumatera ini sejak 18 tahun lalu.

“Saya diangkat tahun 1993 langsung ditempatkan di Pantai Timur ini, sehingga tahu betul kehidupan masyarakatnya,”ujarnya dihubungi Sabtu, (25/9) malam.

Desa Kuala Dua Belas memiliki luas 11.000 Ha dan dihuni oleh 450 an Kepala Keluarga,jumlah penduduknya mencapai 1.076 orang. Penduduk desa tersebar di beberapa dusun sepanjang muara laut Selat Bangka itu.

Penduduk terdiri dari beragam suku, Bugis, Jawa dan di dominasi penduduk lokal,“Mereka rukun berdampingan, tidak pernah ada perselihanan meski beragam suku,”terang Jemi.

Mata pencarian utama penduduk disini 40 persen berprofesi sebagai nelayan, 50 persen petambak udang windu dan sekitar 10 persen pembudidaya burung walet,“Secara ekonomi mereka berkecukupan, meski hidup sederhana di desa,”jelas Jemi.

Diceritakan Jemi kehidupan warga di desa ini sangat berdampingan dengan alam,mereka melaut di Selat Bangka untuk mencari ikan duri atau disebut warga sekitar baung laut. Ikan tersebut disalai atau diasap sebelum dijual kepada pengepul yang datang ke desa,“Harganya sekitar Rp 45.000 per kg itu sudah di salai (ikan asap),”ucapnya.

Baca Juga  Sungai Bersih Warga ucapkan Terimakasih

Sementara hasil tambah udang Windu mereka bawa ke Rawa Jitu di Lampung, ke Palembang, bahkan ke Muara Angke Jakarta,“Udang Windu itu kalau di Palembang kelas reguler harganya sekitar Rp 62.000 per kg, kalau Black Tiger bisa mencapai Rp 70.000 per kg,”papar Jemi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *