Masyarakat Kayuagung Harapkan Tradisi Midang Diadakan Tahun Ini

Onews-id com (OKI)-Tradisi Midang atau karnaval pakaian adat Kayuagung yang merupakan salah satu warisan budaya masyarakat asli Kayuagung (Morge Siwe) Kecamatan Kayuagung Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) yang diadakan pada saat Hari Raya Idul Fitri setiap tahunnya, kegiatan midang ini dilaksanakan dua hari yakni hari ketiga dan keempat Hari Raya Idul Fitri yang diikuti sebelas kelurahan dalam Kecamatan Kayuagung, namun semenjak Pandemi Covid-19 menyerang Indonesia dua tahun yang lalu tepatnya diawal tahun 2020 dan pandemi ini berdampak ke seluruh wilayah Indonesia termasuk di daerah Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI). Pemerintah pun membatasi kegiatan masyarakat untuk menekan penyebaran kasus Covid-19, hal inilah yang menyebabkan tradisi midang Kayuagung Morge Siwe selama dua tahun tidak diadakan.

Mengingat bulan puasa Ramadhan yang akan segera berakhir dan akan merayakan hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1443 Hijriah sebagian masyarakat Kayuagung menginginkan tradisi adat kayuagung seperti Midang Morge Siwe segera diadakan kembali pada hari ketiga dan keempat Idul Fitri mendatang hal ini disampaikan salah satu masyarakat Kayuagung bernama Andi kepada wartawan ini pada hari Rabu(27/04) dikediamannya di Kelurahan Jua-jua.

Bacaan Lainnya

“Sudah dua tahun ini tradisi Midang Morge Siwe tidak lagi diadakan karena masa pandemi, kami masyarakat Asli Kayuagung meminta agar pemerintah mengadakan kembali tradisi atau warisan kebudayaan asli kayuagung yang sempat hilang, “Ujarnya.

Harapan kami, lanjutnya, Agar Pemerintah tidak melarang kegiatan tradisi adat kayuagung ini (Midang) ditahun ini, karena sebagian masyarakat sudah melakukan Vaksinasi Tahap 1 hingga Vaksinasi Booster dan tetap menerapkan protokol kesehatan sesuai aturan pemerintah.”Harap Andi.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) Iwan Setiawam SKM, M.Kes saat dikonfirmasi terkait kasus Covid-19 di Kabupaten OKI mengatakan untuk satu minggu terakhir ini kasus covid tidak ada.

“Tidak ada kasus Covid-19 dalam satu minggu terakhir, namun sangat perlu waspada atas penyebaran kasus covid ini karena di Sumatera Selatan angka kasus Covid-19 semakin bertambah. “Jelasnya.

Kepada Masyarakat Kabupaten OKI agar tetap melaksanakan prokes dengan ketat untuk mencegah penyebaran kasus Covid-19 kembali muncul di Kabupaten OKI.

“Untuk itu kita harus bersama-sama dan berupaya mencegah penularan kasus covid-19 dengan menegakkan protokol kesehatan secara ketat dan laksanakan vaksinasi booster.”Pesan Iwan.(Ril)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *