Ahli Waris Konflik Agraria di OKI Divonis Penjara, Minta Keadilan ke Presiden Jokowi dan Kapolri

ONews-id.com (OKI) – Dinilai mencederai rasa keadilan, salah satu ahli waris sengketa agraria di Kabupaten Ogan Komering Ilir yang sempat di vonis penjara meminta keadilan

“Kami hanya butuh keadilan terkait permasalahan tanah yang kami hadapi, soalnya saya diusia senja ini sudah divonis 8 bulan penjara, sehingga kami menilai kasus ini jauh dari rasa keadilan,” kata Ahli Waris Eli Rosa (65) warga desa Sumber Hidup Kecamatan Pedamaran timur Kabupaten OKI, Selasa (21/3).

Dikatakan Elli, kasus ini berawal dari Alm Malhai Deroni selaku orang tua saya memiliki hak tanah adat peladangan sonor seluas panjang 2000 m dan lebar 1240 m terletak di wilayah sungai kemang dan sungai raman desa sungai menang Kabupaten OKI berdasarkan keterangan hak tanah yang dikeluarkan kerio (kepala desa) Dusun Sungai Menang pada tanggal 25 Nopember 1982.

“Selama ini diareal tanah hak orang tua kami tersebut dijadikan usaha penangkapan ikan bagi keluarga besar bersama masyarakat,” terangnya.

Namun ternyata kata Elli, pada tahun 2008 dengan tanpa hak dan melawan hukum ternyata tanah hak usaha alm orang tua kami, seluas 248 Ha digusur dan ditanami kelapa sawit oleh perusahaan perkebunan, dengan dalil lahan tersebut termasuk dalam hak guna usaha.

“Berbagai upaya kami lakukan mempertahankan hak kami, diantaranya mengirim surat ke bupati dan wakil bupati OKI, Gubernur bahkan ke Presiden dengan bukti jawaban mensesneg terlampir, namun tidak ada perhatian,” ucapnya.

Upaya lainnya yang dilakukan ujar Elli, dengan mendirikan pondok di lahan kami, malahan saya dilaporkan ke pihak berwajib oleh perusahaan perkebunan, hingga di sidang dan diputuskan tidak sesuai dengan keadilan yang kami harapkan.

“Atas keputusan perkara tersebut kami merasa terzolimi tidak sesuai fakta yang digugat dipengadilan, dan saya sempat divonis 8 bulan penjara pada tahun 2022,” terangnya.

Baca Juga  Ketua DPRD OKI Terima Audiensi dan Silaturahmi Pengurus Daerah-SMSI OKI

Atas hal tersebut kami selaku ahli waris merasa dirugikan secara material dan immaterial, selama 14 tahun hingga saat ini.

“Saya memohon kepada Presiden dan bapak Kapolri dapat memberikan keadilan bagi masyarakat kecil seperti kami yang haknya diambil,” pungkasnya.(Riko)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *